Ads 468x60px

Sunday, 10 February 2013

Kartun 3D Lukisan Tutorial

pengantar

Tutorial lukisan berikut selesai menggunakan Photoshop, dan Wacom Intuos 2 (6x8) tablet.

Tutorial ini menguraikan satu proses yang bekerja dengan baik bagi saya. Hal ini tentu bukan satu-satunya metode, juga bukan salah satu yang akan selalu bekerja (beberapa lebih mekanis / teknis dalam pendekatan mereka, sementara yang lain mungkin jauh lebih terbuka dan longgar). Yang paling penting, proses ini tidak dimaksudkan untuk diikuti langkah demi langkah, melainkan hanya dapat digunakan sebagai pedoman.

Roughs / Konsep

Ketika bekerja pada gambar awal (serta akhir) untuk ilustrasi saya, saya menggunakan Warna Percontohan Eno pensil mekanik (0.7 Lunak Biru dipimpin). Ini pensil khusus sangat lembut, ringan, dan memungkinkan saya untuk menjaga kualitas lini bersih. Kadang-kadang saya juga dapat memutuskan untuk membuat sketsa digital.

Setelah saya selesai membuat sketsa thumbnail saya dan roughs, saya menggambar serangkaian gerakan kecil untuk digunakan sebagai dasar untuk gambar akhir. Selanjutnya, saya akan memindai kasar, memperbesar dalam, mencetaknya, dan bekerja dari sana.

Lineart

01 / Scanning

Saya biasanya memindai antara 300 dpi - 600 dpi. 300 umumnya cukup, dan digunakan sebagai standar. Ketika saya bekerja dengan warna dipimpin, lebih tinggi dpi memberikan citra yang lebih tajam saat membersihkan. Setelah aku sudah selesai membersihkan, saya menurunkan foto ke 350 dpi - 300 dpi. Perlu diketahui bahwa resolusi lebih besar menghasilkan ukuran file bir, dan dengan demikian, dapat menciptakan lag sikat ketika melanjutkan lukisan itu.


 

02 / Tingkat

Pergi ke:
Image> Adjustments> Levels

Gelap panah - kontrol darks
Abu-abu panah - kontrol MID
Putih panah - kontrol lampu

Sesuaikan sesuai keinginan Anda. Saya cenderung menyeret gelap ke kanan sedikit.









03 / Color Range

Zoom in ke max (1600% - sampai Anda melihat apa-apa, tapi kotak), sebaiknya ke daerah yang membutuhkan pembersihan.

Pergi ke:
Pilih> Color Range


Gunakan pipet untuk memilih nada agak gelap (klik persegi gelap di ruang kanvas / bekerja dengan eyedropper). Sekarang gunakan eyedropper dengan tanda plus (Add to Sample), memilih nada kisaran tengah. Sesuatu yang terlalu gelap atau terlalu terang dapat menurunkan kualitas gambar Anda, karena akan menggerogoti terlalu banyak pada lineart Anda. Juga, perlu diingat untuk tidak memilih sesuatu yang mengingatkan pada warna asli gambar Anda. Sebagai contoh, saya telah menggunakan biru, maka saya akan menghindari memilih area biru, dan sebaliknya, mencari merah muda, cokelat, dll

Klik Ok, zoom out, dan menghapus untuk melihat hasilnya. Deselect jika Anda puas. Jika tidak, membatalkan dan ulangi.






04 / Hue / Saturation

Anda bisa mewarnai lineart Anda. Saya biasanya menggunakan Hue / Saturation.
Periksa / klik Colorize, dan menyesuaikan Hue dan Saturation, sesuai keinginan Anda. Berhati-hatilah untuk tidak menggunakan Saturation sebagai sarana untuk menggelapkan warna Anda, karena itu hanya akan bergetar terlalu banyak.






Setelah Anda selesai menyesuaikan, Anda mungkin menemukan bahwa baris Anda masih terlalu ringan. Jika demikian, gunakan Tingkat lagi untuk menggelapkan gambar Anda.



05 / Pembersihan

Ada beberapa cara pembersihan. Metode yang saya anggap paling efektif adalah dengan menggunakan lapisan masker. Dalam palet Layers, pilih layer mask.



Menggunakan alat sikat, menghapus dan kotor yang tidak diinginkan dengan mengecat / menyikat atas mereka. Sebagai lawan penghapus, layer mask tidak permanen. Hitam menghilangkan garis, sedangkan putih mengungkapkan atau membawa lini belakang. 'X' Tekan untuk beralih cepat antara keduanya. Untuk lebih mempercepat proses, menggunakan alat laso untuk menghapus wilayah yang lebih luas. Juga mencatat bahwa masking lainnya dapat dilakukan selama dan setelah proses pengecatan untuk menggantikan atau melengkapi penghapusan baris / paintover.









Terakhir, dalam rangka untuk menjaga bersih akhir, kadang-kadang saya dapat memutuskan untuk memindai elemen lain secara terpisah. Meskipun semuanya ditarik bersama-sama, saya ingin membagi hal-hal sebelum pemindaian.



Satu hal penting untuk mencatat yang tanam. Berikan diri Anda dan ilustrasi Anda beberapa ruang bernapas. Sebuah merusak pemandangan besar dalam komposisi sering dapat hasil dari tanaman yang buruk. Karena kita menggunakan media digital, kita dapat dengan mudah menyesuaikan ini setelah kami selesai.

brushes

Sebelum meliputi proses melukis, saya akan menguraikan beberapa setup sikat yang saya gunakan.

Untuk semua sikat - pengaturan Opacity disimpan antara 50% - 100% / Arus pengaturan% 10% -100.

01 / Halus Brush




Brush Tip Shape - Kekerasan 70% - 100% / 10% Spasi (bervariasi sesuai keinginan Anda, terutama kekerasan)
Bentuk Dinamika - Jitter Size - Kontrol - off
Dinamika lainnya
airbrush
smoothing

02 Sikat / Sharp Tip




Brush Tip Shape - Kekerasan 70% - 100% / Spasi sekitar 25%
Bentuk Dinamika - Tekanan
kebisingan
airbrush

03 / Sharp Brush




Sama seperti sikat atas kecuali untuk Dinamika Bentuk - set ke off (hapus centang)
kebisingan
airbrush

04 / Airbrush




Hanya standar Photoshop airbrush. Tweak sesuai keinginan Anda.
lukisan

Sebelum pindah, saya ingin untuk dicatat bahwa saya bukan penggemar meniru lukisan dengan noda atau mengaburkan. Semuanya murni dicat, karena akan menjadi, jika dilakukan dengan cara tradisional. Ini termasuk langkah demi langkah proses (nada pertengahan, nada gelap, nada ringan), dan yang paling penting, melukis semua elemen pada waktu yang sama. Hal ini mengacu pada penerapan selesai sama untuk setiap elemen sebelum melompat ke yang berikutnya. Sebagai contoh, saya tidak akan pernah menyelesaikan lukisan kepala, dan kemudian lanjutkan dengan sisanya. Dengan mengikuti aturan ini, lukisan itu akan selalu merasa lengkap pada tahap saat ini, dan pada akhirnya, menjadi kosong dari kekacauan visual. Segala sesuatu di ilustrasi adalah salah satu kerja tubuh, maka, memperlakukan semua sama.

Saya mulai dengan bereksperimen longgar dengan pilihan berbagai warna. Setelah saya puas dengan satu set warna, saya memutuskan apakah saya ingin bekerja hangat, dingin, lembut, bersemangat, dll Selain itu, saya pilih Lampu umum saya, pertengahan, dan warna gelap. Ini pilihan warna tidak harus permanen, dan dapat diubah seperti yang saya melukis. Juga, untuk memudahkan akses, saya ingin menempatkan warna saya langsung di ruang kerja.

Beberapa warna yang saya gunakan.





Selanjutnya, saya membuat beberapa desain. Biasanya, saya sudah akan memiliki ini bekerja di atas kertas. Kadang-kadang saya dapat memutuskan untuk melukis ini dalam, sedangkan waktu lain, saya akan membuat mereka dalam Illustrator, dan impor mereka.

Gunakan alat Free Transform. Pergi ke:
Edit> Free Transform

Tergantung pada versi Photoshop, Anda mungkin menemukan 'beralih antara bebas transform dan bungkus mode' tombol yang berguna. Setelah Anda memasukkan modus transformasi, tombol akan muncul pada toolbar atas. Ini akan membuat jaring di sekitar objek. Jala ini akan memungkinkan Anda untuk mendorong dan menarik semua titik-titik pada obyek yang Anda mengubah.



Ilustrasi dengan desain selesai.




Sebelum melanjutkan dengan lukisan itu, saya mengisi warna datar dan sering memisahkan mereka dengan lapisan.



Seperti yang saya melukis, saya mengunci daerah yang saya kerjakan. Dengan cara ini, sapuan kuas Anda tidak akan pernah keluar dari lapisan saat ini. Sebagai contoh, jika saya sedang melukis rambut, saya mengunci lapisan rambut. Untuk mencapai hal ini, klik 'mengunci piksel transparan' di palet Layers. Sekali terkunci, ikon kunci kecil akan muncul di sebelah nama layer. Aktifkan dengan mengklik 'piksel kunci transparan' lagi.



Saya mulai dengan menerapkan nada gelap untuk setiap daerah. 
Sebelum menerapkan nada, saya menentukan light-source/direction saya.



Selanjutnya, menerapkan nada cahaya untuk setiap daerah. 
Pada saat ini, juga menambahkan cat gelap tambahan, dan warna cahaya lainnya (daerah bersinar mungkin).



Lanjutkan dengan menambahkan detail, lukisan desain, dan daerah lainnya yang masih memerlukan perhatian (rambut, mata, dll). Sekali lagi, paintover dapat dilakukan baik selama dan setelah lukisan. Untuk keperluan tutorial, saya membagi sebagian dari langkah ini untuk akhir.



Paintover, dan terakhir sedikit detail.



Berikut adalah beberapa close-up untuk klarifikasi.






Terakhir, saya memutuskan untuk menambahkan beberapa desain tambahan, logo untuk ilustrasi, dan diselesaikan tanaman. Ini menyimpulkan tutorial.

2 komentar:

  1. mantb gan artikelnya kereeen, :)
    izin nyimak yah gan, salam rajalistrik.com

    ReplyDelete
  2. terimakasih banyak sob, sangat membantu sekali tutorialnya...

    http://obattraditional.com/obat-tradisional-demam-berdarah/

    ReplyDelete